Pembagian Jaman Menurut Budaya Jawa

Salah satu di antara leluhur kita yang menuliskan kejadian di masa depan adalah Maharaja di kerajaan Dahana Pura yang bergelar Sang Mapanji Sri Aji Jayabaya, dalam karyanya “Jayabaya Pranitiradya” dan “Jayabaya Pranitiwakyo”. Sering juga disebut sebagai “Jangka Jayabaya” atau “Ramalan Jayabaya”.

Leluhur lainnya adalah R. Ng. Ranggawarsita yang menyusun kejadian mendatang ke dalam tembang-tembang. Antara lain Jaka Lodang, Serat Kalatidha, Sabdatama, dll. Akan tetapi sejak runtuhnya Kerajaan Majapahit dan berdirinya Kerajaan Demak, banyak buku-buku, lontar-lontar kuno dan karya-karya sastra leluhur kita yang dibakar dan dimusnahkan karena arogansi mereka yang menganggap hanya Islam lah agama yang paling benar.

Ada juga yang dijual atau dibawa paksa oleh Belanda juga bangsa kita sendiri yang tidak mempunyai rasa cinta terhadap karya bangsanya sendiri; di masa penjajahan. Akibatnya kita sekarang jadi kurang memahami atau bahkan tidak berpengetahuan akan sejarah Nusantara ini. Untuk itu lah kami ingin berbagi pengetahuan tentang pembagian jaman berdasarkan perhitungan para pujangga besar yang pernah kita miliki.

Sejak awal adanya kehidupan bumi hingga akhir dari kehidupan di atasnya, terbagi dari 3 Jaman Besar (Tri Kali). Setiap Jaman Besar terdiri dari 7 Jaman Sedang (Sapta Kala). Setiap Jaman Sedang terdiri dari 3 Jaman Kecil (Mangsa Kala).

Tri Kali itu antara lain: Kali Swara (Jaman penuh dengan suara alam), Kali Yoga (Jaman pertengahan), dan Kali Sangara (Jaman akhir). Masing-masing dari Kali ini lamanya adalah 700 tahun Surya. Jadi usia bumi ini diperkirakan berakhir pada usia 2.100 tahun Surya.

Sebelum kita membahas konversi antara Tahun Surya dengan Tahun Masehi, lebih baik kita simak dulu Nama-nama Jaman menurut Budaya Jawa.

 

Pembagian Jaman

Jaman Besar pertama yaitu Kali Swara (Jaman penuh dengan suara alam), terdiri dari 7 Jaman Sedang, antara lain:

1.  Kala Kukila (Burung)  terdiri dari 3 Jaman Kecil di setiap Jaman Sedang / 0 – 100 Tahun Surya

  • Mangsa Kala Pakreti (Mengerti)
  • Mangsa Kala Pramana (Waspada)
  • Mangsa Kala Pramawa (Terang)

2.  Kala Budha (Kerajaan mulai bermunculan)/100 – 200 Tahun Surya

  • Mangsa Kala Murti (Kekuasaan)
  • Mangsa Kala Samsreti (Peraturan)
  • Mangsa Kala Mataya (Manunggal dengan Sang Pencipta)

3.  Kala Brawa (Api)/200 – 300 Tahun Surya

  • Mangsa Kala Wedha (Pengetahuan)
  • Mangsa Kala Arcana (Tempat Sembahyang)
  • Mangsa Kala Wiruca (Menginggal)

4.  Kala Tirta (Air)/300 – 400 Tahun Surya

  • Mangsa Kala Raksaka (Kepentingan)
  • Mangsa Kala Walkali (Tamak)
  • Mangsa Kala Rancana (Percobaan)

5.  Kala Rwabara (Keajaiban)/400 – 500 Tahun Surya

  • Mangsa Kala Sancaya (Pergaulan)
  • Mangsa kala Byatara (Kekuasaan)
  • Mangsa Kala Swanida (Pangkat)

6.  Kala Rwabawa (Ramai)/500 – 600 Tahun Surya

  • Mangsa Kala Wibawa (Pengaruh)
  • Mangsa Kala Prabawa (Kekuatan)
  • Mangsa Kala Manubawa (Pertemuan)

7.  Kala Purwa (Permulaan)/600 – 700 Tahun Surya

  • Mangsa Kala jati (Sejati)
  • Mangsa Kala Wakya (Penurut)
  • Mangsa Kala Mayana (Tempat para hyang)

Jaman Besar yang kedua yaitu Kali Yoga (Jaman Pertengahan) terdiri dari 7 Jaman sedang, antara lain:

1.  Kala Brata (Bertapa)/700 – 800 Tahun Surya

  • Mangsa Kala Yudha (Perang)
  • Mangsa Kala Wahya (Waktu)
  • Mangsa Kala Wahana (Kendaraan)

2.  Kala Dwara (Pintu)/800- 900 Tahun Surya

  • Mangsa Kala Sambada (Seimbang)
  • Mangsa Kala Sambawa (Ajaib)
  • Mangsa Kala Sangkara (Nafsu amarah)

3.  Kala Dwapara (Para Dewa)/900 – 1000 Tahun Surya

  • Mangsa Kala Mangkara (Keraguan)
  • Mangsa Kala Caruka (Perebutan)
  • Mangsa Kala Mangandra (Perselisihan)

4.  Kala Praniti (Teliti)/1000 – 1100 Tahun Surya

  • Mangsa Kala Paringga (Pemberian)
  • Mangsa Kala Daraka (Sabar)
  • Mangsa Kala Wiyaka (Pandai)

5.  Kala Teteka (Pendatang)/1100 – 1200 Tahun Surya

  • Mangsa Kala Sayaga (Persiapan)
  • Mangsa Kala Prawasa (Memaksa)
  • Mangsa Kala Bandawala (Perang)

6.  Kala Wisesa (Sangat berkuasa)/1200 – 1300 Tahun Surya

  • Mangsa Kala Mapurusa (Sentausa)
  • Mangsa Kala Nisditya (Punahnya raksasa)
  • Mangsa Kala Kindaka (Bencana)

7.  Kala Wisaya (Fitnah)/1300 – 1400 Tahun Surya

  • Mangsa Kala Paeka (Fitnah)
  • Mangsa kala Ambondan (Pemberontakan)
  • Mangsa Kala Aningkal (Mengusir)

Jaman Besar ketiga adalah Kali Sangara (Jaman Akhir) yang terdiri dari 7 Jaman Sedang, antara lain:

1.  Kala Jangga/1400 – 1500 Tahun Surya

  • Mangsa Kala Jahaya (Kejayaan)
  • Mangsa Kala Warida (Kerahasiaan)
  • Mangsa Kala Kawati (Mempersatukan)

2.  Kala Sakti (Kuasa)/1500 – 1600 Tahun Surya

  • Mangsa Kala Girinata (Siwa)
  • Mangsa Kala Wisudda (Pengangkatan)
  • Mangsa Kala Kridawa (Perselisihan)

3.  Kala Jaya/1600 – 1700 Tahun Surya

  • Mangsa Kala Srenggya (Keangkuhan)
  • Mangsa Kala Rerewa (Gangguan)
  • Mangsa Kala Nisata (Tidak Sopan)

4.  Kala Bendu (Hukuman/Musibah)/1700 – 1800 Tahun Surya

  • Mangsa Kala Artati (Materi)
  • Mangsa Kala Nistana (Tempat hina)
  • Mangsa Kala Justya (Kejahatan)

5.  Kala Suba (Pujian)/1800 – 1900 Tahun Surya

  • Mangsa Kala Wibawa (Berwibawa)
  • Mangsa Kala Saeka (Bersatu)
  • Mangsa Kala Sentosa (Makmur)

6.  Kala Sumbaga (Terkenal)/1900 – 2000 Tahun Surya

  • Mangsa Kala Andana (Memberi)
  • Mangsa Kala Karena (Kesenangan)
  • Mangsa Kala Sriyana (Tempat yang indah)

7.  Kala Surata (Menjelang akhir)/2000 – 2100 Tahun Surya

  • Mangsa Kala Daramana (Luas)
  • Mangsa Kala Watara (Sederhana)
  • Mangsa Kala Isaka (Pegangan)

Konversi Perhitungan Tahun

Tahun Surya tidak sama dengan perhitungan Tahun Masehi atau pun Tahun Jawa. Tahun Surya menggunakan perhitungan berdasarkan wuku (1 minggu) yang perhitungannya dibuat oleh Sanghyang Wisnu; sebuah perhitungan masa yang pertama kali dibuat oleh dewa. Dalam Kalender Pawukon terdapat 30 wuku (30 minggu). Jadi 1 Tahun Pawukon lamanya 210 hari.

Nah, 1 Tahun Surya = 7 Tahun Pawukon (1.470 hari) atau 4 Tahun Masehi.

Perhitungan rincinya sebagai berikut:

1 Tahun Masehi = 365 hari

1 Tahun Candra (Jawa) = 354 hari

1 Tahun Pawukon = 210 hari

1 Tahun Surya = 7 Tahun Pawukon (1.470 hari)

1 Jaman Besar = 700 Tahun Surya (1.029.000 hari = 2.819 Tahun Masehi = 2.906 Tahun Jawa)

1 Jaman Sedang = 100 Tahun Surya (147.000 hari = 403 Tahun Masehi = 415 Tahun Jawa)

1 Jaman Kecil = 33 – 34 Tahun Surya (48.510 hari = 132 Tahun Masehi = 137 Tahun Jawa)

Jadi bisa dikatakan, menurut perhitungan budaya Jawa; Bumi ini akan kiamat kurang lebih setelah berusia 2100 Tahun Surya = 3.087.000 hari = 8.458 Tahun Masehi. Namun ini hanya lah sekedar perhitungan manusia. Benar tidaknya, hanya Dia Yang Maha Tahu lah yang mengetahui.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: