Ramalan Jayabaya

Ini adalah bait terakhir dari ramalan Jayabaya. Kami tampilkan Bahasa Jawa di sertai pemaknaan (bukan arti) yang menggunakan Bahasa Indonesia agar pembaca bisa mengerti maksud dari tulisan Jayabaya. Semoga bisa menjadi bahan renungan.

140.
polahe wong Jawa kaya gabah diinteri
endi sing bener endi sing sejati
para tapa padha ora wani
padha wedi ngajarake piwulang adi
salah-salah anemani pati

Tingkah polah penduduk Jawa seperti gabah yang sedang di tampi
hakikat mana yang benar mana yang sejati
semua pertapa tidak berani
semua takut mengajarkan hakikat kehidupan
salah-salah bisa menemui ajal

141.
banjir bandang ana ngendi-endi
gunung njeblug tan anjarwani, tan angimpeni
gehtinge kepathi-pati marang pandhita kang oleh pati geni
marga wedi kapiyak wadine sapa sira sing sayekti

Banjir bandang terjadi di mana-mana
gunung meletus secara tiba-tiba, tanpa memberi pertanda sebelumnya
masyarakat umum benci sekali dengan pandita yang sejati
karena takut terbongkar aib siapa diri anda sesungguhnya.

142.
pancen wolak-waliking jaman
amenangi jaman edan
ora edan ora kumanan
sing waras padha nggagas
wong tani padha ditaleni
wong dora padha ura-ura
beja-bejane sing lali,
isih beja kang eling lan waspadha

Memang jaman telah terbalik
kita sekarang mengalami jaman gila
yang tidak gila tidak akan kebagian
yang waras tetap waspada
petani terbelenggu
pembohong tidak terhitung jumlahnya dan terang-terangan
seuntung-untungnya orang yang lupa
masih untung orang yang ingat dan waspada

143.
ratu ora netepi janji
musna kuwasa lan prabawane
akeh omah ndhuwur kuda
wong padha mangan wong
kayu gligan lan wesi hiya padha doyan
dirasa enak kaya roti bolu
yen wengi padha ora bisa turu

Pemimpin negeri tidak menepati janjinya
hilang kuasa dan wibawanya
banyak yang berlomba mengejar kemewahan
orang saling makan orang
gemar memburu kayu dan besi
terasa nikmat seperti roti
hingga tidak dapat tidur di malam hari

144.
sing edan padha bisa dandan
sing ambangkang padha bisa
nggalang omah gedong magrong-magrong

Yang sinting sangat pandai berdandan
yang menghianati negara
bisa membuat rumah mewah mentereng

145.
wong dagang barang sangsaya laris, bandhane ludes
akeh wong mati kaliren gisining panganan
akeh wong nyekel bendha ning uriping sengsara

Pedagang yang dagangannya laris, tapi hartanya habis
banyak orang yang mati kelaparan dan kekurangan gizi
banyak orang yang mempunyai harta tapi hidupnya sengsara

146.
wong waras lan adil uripe ngenes lan kepencil
sing ora abisa maling digethingi
sing pinter duraka dadi kanca
wong bener sangsaya thenger-thenger
wong salah sangsaya bungah
akeh bandha musna tan karuan larine
akeh pangkat lan drajat padha minggat tan karuan sebabe

Orang yang waras dan adil, hidupnya sengsara dan terkucil
yang tidak pandai mencuri, dibenci
yang pandai menipu, dijadikan teman banyak orang
orang yang hidupnya benar, semakin susah
orang yang hidupnya salah, semakin gembira
banyak uang terbuang tidak semestinya
banyak orang berpangkat dan berkedudukan yang kabur tanpa sebab

147.
bumi sangsaya suwe sangsaya mengkeret
sakilan bumi dipajeki
wong wadon nganggo panganggo lanang
iku pertandhane yen bakal nemoni
wolak-walike zaman

Bumi ini semakin lama terasa semakin sempit
setiap jengkal ada pajaknya
kaum wanita senang berbusana pria
itu adalah tanda jika kita
akan mengalami pergantian jaman

148.
akeh wong janji ora ditepati
akeh wong nglanggar sumpahe dhewe
manungsa padha seneng ngalap,
tan anindakake hukuming Allah
barang jahat diangkat-angkat
barang suci dibenci

Banyak orang yang berjanji namun tidak menepatinya
banyak juga orang yang melanggar sumpahnya sendiri
manusia menjadi senang memburu nafsu
tidak menjalankan apa yang telah di perintahkan Tuhan
hal-hal yang jahat dijunjung tinggi
hal-hal yang baik dan suci, dibenci

149.
akeh wong ngutamakake royal
lali kamanungsane, lali kebecikane
lali sanak lali kadang
akeh bapa lali anak
akeh anak mundhung biyung
sedulur padha cidra
keluarga padha curiga
kanca dadi mungsuh
manungsa lali asale

Banyak orang yang mengutamakan hidup mewah
lupa kemanusiaan, lupa kebajikan
lupa saudara, lupa kerabat
banyak ayah yang lupa anaknya
banyak anak yang mengusir ibunya
sesama saudara saling bertengkar
sesama keluarga saling curiga
teman jadi musuh
manusia telah lupa pada asalnya

150.
ukuman ratu ora adil
akeh pangkat jahat jahil
kelakuan padha ganjil
sing apik padha kepencil
akarya apik manungsa isin
luwih utama ngapusi

Peraturan pemimpin negeri tidak lah adil
banyak pejabat yang jahat dan jahil
bertingkah laku tidak semestinya
yang baik, terkucil
sepertinya untuk berbuat baik, manusia menjadi malu
karena lebih utama membohongi

151.
wanita nglamar pria
isih bayi padha mbayi
sing pria padha ngasorake drajate dhewe

Wanita melamar pria
masih remaja sudah melahirkan bayi
yang pria gemar melecehkan derajat diri pribadi

Bait 152 sampai dengan 156 tidak ada (hilang atau rusak)

157.
wong golek pangan pindha gabah den interi
sing kebat kliwat, sing kasep kepleset
sing gedhe rame, gawe sing cilik keceklik
sing anggak ketenggak, sing wedi padha mati
nanging sing ngawur padha makmur
sing ngati-ati padha sambat kepati-pati

Orang cari makan polahnya seperti gabah yang ditampi
yang malas tidak kebagian, yang lambat terpeleset
yang kuat berkuasa, membuat yang lemah terhimpit
yang terlena terseret, yang takut akan mati
namun yang tidak menghiraukan aturan hidupnya malah makmur
yang berhati-hati meratap menjadi-jadi

158.
cina alang-alang keplantrang dibandhem nggendring
melu Jawa sing padha eling
sing tan eling miling-miling
mlayu-mlayu kaya maling kena tuding
eling mulih padha manjing
akeh wong injir, akeh centhil
sing eman ora keduman
sing keduman ora eman

Suatu saat orang cina lari terbirit-birit karena di amuk massa
yang ingat akan sejarah, menuruti orang jawa
yang tidak ingat, mulai resah
menghindar ke sana kemari seperti dituduh pencuri
yang ingat mati akhirnya sadar
banyak yang sombong, banyak pula yang kikir
yang menyayangi harta tidak akan kebagian selamat
yang kebagian selamat tidak akan sayang harta

159.
selet-selete yen mbesuk ngancik tutuping tahun
sinungkalan dewa wolu, ngasta manggalaning ratu
bakal ana dewa ngejawantah
apengawak manungsa
apasurya padha bethara Kresna
awatak Baladewa
agegaman trisula wedha
jinejer wolak-waliking zaman
wong nyilih mbalekake,
wong utang mbayar
utang nyawa bayar nyawa
utang wirang nyaur wirang

Selambat-lambatnya jika kelak akan mendekati akhir tahun (Kalabendu)
dengan tanda 1888 Tahun Surya
akan ada dewa yang menitis dan memerintah
berbadan manusia
wajahnya sama persis Bathara Kresna
berwatak Baladewa
berpedoman Trisula Wedha
waktunya adalah masa pergantian jaman
dimana orang yang meminjam akan mengembalikan
orang yang berhutang akan membayar
hutang nyawa dibayar nyawa
hutang malu dibayar malu

160.
sadurunge ana tetenger lintang kemukus lawa
ngalu-ngalu tumanja ana kidul wetan bener
lawase pitung bengi,
parak esuk bener ilange
bethara surya njumedhul
bebarengan sing wis mungkur prihatine manungsa kelantur-lantur
iku tandane putra Bethara Indra wus katon
tumeka ing arcapada ambebantu wong Jawa

Sebelumnya ada pertanda bintang bersinar terang
sangat panjang biasnya, di langit sebelah tenggara
lamanya tujuh malam
hilangnya bintang itu mendekati fajar
Bethara Surya pun muncul
seiring dengan akhir dari keprihatinan manusia yang telah berlarut-larut
itu pertanda putra Bethara Indra telah terlihat
datang di bumi untuk membantu orang jawa

161.
dunungane ana sikil redi Lawu sisih wetan
wetane bengawan banyu
andhedukuh pindha Raden Gatotkaca
arupa pagupon dara tundha tiga
kaya manungsa angleledha

Dia bertempat tinggal di sekitar kaki Gunung Lawu, di kawasan timurnya
di timur bengawan Madiun (satu-satunya bengawan di timur Lawu adalah bengawan Madiun)
rumahnya seperti milik Raden Gatotkaca
tampak seperti rumah merpati tiga susun
seperti manusia yang sedang merentangkan tangan

162.
akeh wong dicakot lemut mati
akeh wong dicakot semut sirna
akeh swara aneh tanpa rupa
bala prewangan makhluk halus padha baris, pada rebut benere garis
tan kasat mata, tan arupa
sing madhegani putrane Bethara Indra
agegaman trisula wedha
momongane padha dadi nayaka perang
perange tanpa bala
sakti mandraguna tanpa aji-aji

Banyak orang di gigit kuman, mati
banyak orang di gigit semut, sirna
banyak terdengar suara aneh, yang tak berwujud
bala tentara makhluk halus telah berbaris, saling berebut tempat yang dekat
tidak terlihat mata, tidak berwujud
yang memimpin adalah putra Bathara Indra
berpedoman Trisula Wedha
muridnya semua menjadi panglima perang
perang tanpa pasukan
sakti mandraguna tanpa mantra

163.
apeparap pangeraning prang
tan pokro anggoning nyandhang
ning iya bisa nyembadani ruwet rentenging wong sakpirang-pirang
sing padha nyembah reca ndhaplang,
cina eling seh seh kalih pinaringan sabda hiya gidrang-gidrang

Bergelar pemimpin perang
pakaiannya seenaknya sendiri
namun bisa memecahkan permasalahan rumit orang banyak
yang gemar memuja uang
yaitu keturunan cina yang ingat anugrah dan telah diperintah, tunduk ketakutan

164.
putra kinasih swargi kang jumeneng ing gunung Lawu
hiya yayi bethara mukti, hiya krisna, hiya herumukti
mumpuni sakabehing laku
nugel tanah Jawa kaping pindho
ngerahake jin setan
kumara prewangan, para lelembut ke bawah perintah saeko proyo
kinen ambantu manungso Jawa padha asesanti trisula weda
landhepe triniji suci
bener, jejeg, jujur
kadherekake Sabdopalon lan Noyogenggong

Dia adalah putra kesayangan dari almarhum yang tinggal di Gunung Lawu
Dia disebut sebagai Bethara Mukti, juga Kresna, dan juga Herumukti
menguasai semua ajaran
akan membelah kawasan tanah Jawa untuk kedua kali
mengerahkan jin dan siluman
berkumpul semua ruh dan makhluk halus di bawah perintahnya, bersatupadu
guna membantu penduduk jawa memahami Trisula Wedha
yaitu ketajaman dari tiga hukum yang suci
berlaku benar, lurus, dan jujur
diasuh oleh Sabdopalon dan Noyogenggong (Bathara Manikmaya dan Bathara Narada)

 

165.
pendhak Sura nguntapa kumara
kang wus katon nembus dosane
kadhepake ngarsaning sang kuasa
isih timur kaceluk wong tuwa
paringane Gatotkaca sayuta

Setelah bulan Sura iringi lah kedatangannya
yang sudah terlihat akan menebus dosa
di hadapan kehadirat Tuhan Yang Kuasa
masih muda sudah disebut orang tua
warisan dari Gatotkaca banyak sekali

166.
idune idu geni
sabdane malati
sing mbregendhul mesti mati
ora tuwo, enom padha dene bayi
wong ora ndayani nyuwun apa bae mesthi sembada
garis sabda ora gentalan dina,
beja-bejane sing yakin lan tuhu setya sabdanira
tan karsa sinuyudan wong sak tanah Jawa
nanging inung pilih-pilih sapa

Ludahnya ludah api
Perkataannya pasti terjadi
yang membangkang pasti mati
tidak tua, muda hanya seperti bayi
orang yang tidak mampu, jika meminta apa saja pasti dipenuhi
apa yang di ucapkannya langsung terjadi
betapa beruntung orang yang yakin dan benar-benar setia pada perkataannya
tidak akan mau menerima bakti orang se tanah Jawa
namun hanya memilih beberapa saja

167.
waskita pindha dewa
bisa nyumurupi lahire mbahira, buyutira, canggahira
pindha lahir bareng sadina
ora bisa diapusi marga bisa maca ati
wasis, wegig, waskita,
ngerti sakdurunge winarah
bisa pirsa mbah-mbahira
angawuningani jantraning zaman Jawa
ngerti garise siji-sijining umat
Tan kewran sasuruping zaman

Berpengetahuan seperti dewa
dapat mengetahui lahirnya kakek anda, buyut anda, canggah anda
seakan lahir bersamaan
tidak bisa dibohongi karena bisa membaca isi hati
bijaksana, cermat, berilmu
mengerti apa yang belum terjadi
mengerti sejarah nenek moyang anda
ikut terlibat di setiap perputaran jaman Jawa
mengerti garis nasib setiap umat
tak takut di telan jaman

168.
mula den upadinen sinatriya iku
wus tan abapa, tan bibi, lola
awus aputus weda Jawa
mung angandelake trisula
landheping trisula pucuk
gegawe pati utawa utang nyawa
sing tengah sirik gawe kapitunaning liyan
sing pinggir-pinggir tolak colong njupuk winanda

Maka carilah satria itu
sudah tidak mengikuti orangtuanya, bibinya, seperti sebatangkara
sudah tidak menggunakan aturan Jawa
hanya mengandalkan Trisula
tajamnya ujung trisula
bisa berbuah kematian atau mencabut nyawa
yang tengah pantang membuat rugi orang lain
sedang yang dua lainnya pantang mengambil yang bukan haknya

169.
sirik den wenehi
ati malati bisa kesiku
senenge anggodha anjejaluk cara nistha
ngertiyo yen iku coba
aja kaino
ana beja-bejane sing den pundhuti
ateges jantrane kaemong sira sebrayat

Tidak suka jika diberi
hati bening bisa tersinggung
namun senang menggoda, meminta dengan cara yang tidak sopan
ketahuilah jika itu merupakan cobaan
jangan merasa terhina
ada untungnya jika anda dimintai
artinya bakal dilindungi anda se keturunan

170.
ing ngarsa Begawan
dudu pandhita sinebut pandhita
dudu dewa sinebut dewa
kaya dene manungsa
dudu seje daya kajawaake kanti jlentreh
gawang-gawang terang ndrandhang

Di hadapan sang guru
bukan pandita di sebut pandita
bukan dewa di sebut dewa
padahal manusia biasa
bukan hal sulit memberi pelajaran hidup hingga sejelas-jelasnya
rahasia-rahasia hidup menjadi terang benderang

171.
aja gumun, aja ngungun
hiya iku putrane Bethara Indra
kang pambayun tur isih kuwasa nundhung setan
tumurune tirta brajamusti pisah kaya ngundhuh
hiya siji iki kang bisa paring pituduh
marang jarwane jangka kalaningsun
tan kena den apusi
marga bisa manjing jroning ati
ana manungso kaiden ketemu
uga ana jalma sing durung mangsane
aja sirik aja gela
iku dudu wektunira
nganggo simbol ratu tanpa makutha
mula sing menangi enggala den leluri
aja kongsi zaman kendhata madhepa den marikelu
beja-bejane anak putu

Jangan heran, jangan bingung
itu lah putra Bathara Indra
yang paling sakti dan masih berkuasa atas makhluk halus
turunnya Tirta Brajamusti pisah seperti tertuai
hanya seorang ini yang bisa memberi petunjuk
atas apa yang tersirat dalam ramalan saya
tidak akan anda dibohongi
karena bisa diterima dalam hati
ada orang yang diijinkan bertemu dengannya
juga ada orang yang belum tiba waktunya
jangan lah iri dan jangan kecewa
karena memang bukan bagian anda
dia memakai lambang raja namun tidak bermahkota
maka yang sempat bertemu segera lah menghormati
jangan sampai tidak bertemu, segera menghadap dan mematuhinya
agar beruntung anak cucu

172.
iki dalan kanggo sing eling lan waspada
ing zaman kalabendu Jawa
aja nglarang dalem ngleluri wong apengawak dewa
cures ludhes saka braja jelma kumara
aja-aja kleru pandhita samusana
larinen pandhita asenjata trisula wedha
iku hiya pinaringaning dewa

Ini jalan bagi yang ingat dan waspada
di jaman Kalabendu Jawa
jangan lah memusuhi manusia yang seperti dewa
akan hancur lebur menjadi abu seluruh yang ada
tapi jangan sampai keliru orang yang mengaku-aku pandita
cari lah pandita yang berpedoman Trisula Wedha
itu lah pemberian dewa yang sesungguhnya

173.
nglurug tanpa bala
yen menang tan ngasorake liyan
para kawula padha suka-suka
marga adiling pangeran wus teka
ratune nyembah kawula
angagem trisula wedha
para pandhita hiya padha muja
hiya iku momongane kaki Sabdopalon
sing wis adu wirang nanging kondhang
genaha kacetha kanthi njingglang
nora ana wong ngresula kurang
hiya iku tandane kalabendu wis minger
centi wektu jejering kalamukti
andayani indering jagad raya
padha asung bhekti

Menyerang tanpa pasukan
jika menang tidak menghina yang kalah
rakyatnya senang gembira
karena keadilan Tuhan telah datang
rajanya menyembah rakyat
berpedoman Trisula Wedha
seluruh pandita juga memujinya
itu lah asuhan kakek Sabdopalon
yang pernah dibuat malu tapi terkenal
akan benar terwujud dengan jelas
tidak akan ada orang yang mengeluh kekurangan
itu lah tanda Kalabendu telah usai
berganti waktu jaman penuh kemuliaan
memperkokoh tatanan jadad raya
seluruh alam menghaturkan pujian

1 Komentar (+add yours?)

  1. Slamet R
    Des 17, 2012 @ 23:49:19

    tulisan iki kanggone bongso liyo ono sing orra seneng malah diangep mlenceng,embuh opo sebape aku ora ngerti.

    Balas

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: